Monday, July 07, 2008

Hijrah...

Kalau sampai waktuku
Ku tak mahu seorang kan merayu
Tidak juga kau

Tak perlu sedu sedan itu

Aku ini binatang jalang
Dari kumpulannya terbuang

Biar peluru menembus kulitku
Aku tetap meradang menerjang

Luka dan bisa kubawa berlari
Berlari
Hingga hilang pedih peri

Dan aku akan lebih tidak perduli

Aku mau hidup seribu tahun lagi

(AKU: Chairil Anwar, Maret 1943)

Puisi Chairil Anwar ini mengasak-gasak di relung hati. Puisi ini adalah gambaran tepat refeksi sebenar jiwa saya atas beberapa hal yang saya simpan kemas-kemas dalam hati sendiri. Bukanlah saya membenci atau memarahi sesiapa tapi, sebagai insan yang sudah pandai berfikir dan mempunyai hak mutlak pada dirinya sendiri, saya muak dengan "ugutan" dan "perli" yang dilemparkan.

Penghijrahan saya adalah suratan Yang Di ATAS. Saya yakin dengan keputusan ini kerana telah saya serahkan semuanya padaNYA. Nampaknya, ALLAh telah memberi petunjuk pada saya di hujung jalan. Jadi, apa hak kamu untuk menghalang saya?

2 comments:

pear said...

rasulullah s.a.w berhijrah demi tuntutan agama dan kesannya islam semakin berkembang ke seluruh tanah arab justeru penghijrahan kita sebagai seorang hambanya juga sudah semestinya bakal membawa angin perubahan yg lebih positif dalam hidup kamu sahabatku...teruskan berjuang!

hani salwah yaakup said...

Pear,

Sangat menghargai kepercayaan dan sokonganmu selalu. Doakan cerucuk semangat ini tidak tertanggal lagi gara-gara kesedihan yang lalu.

Terima kasih!