Wednesday, December 30, 2009

Hilang


Kuleraikan sayapku
biarlah ia terbang jauh luput dilangit malam

aku mahu dia hilang!


~Hani Salwah Yaakup~
Kajang, Selangor


Foto diambil disini

Saturday, November 28, 2009

SAKM X, Hadiah & Beberapa Catatan Tertangguh

Sejujurnya, saya rasa bersalah dengan diri sendiri. Blog ini sahaja bagai tidak terurus. Hanya puisi-puisi pendek atau puisi orang lain yang saya muat naikkan. Masa senggang sudah tidak bersahabat baik lagi dengan saya. Beberapa perkara perlu saya lakukan setiap hari dan menuntut kesabaran yang tinggi juga. Doakan semuanya bakal dipermudahkan oleh NYA. Insyallah catatan kali ini, saya akan tulis panjang sedikit daripada biasa.


Teman-teman pengajar di Perkhemahan Cuti Sekolah Permatapintar, UKM

Mulai esok, saya telah diberikan tanggungjawab untuk mendidik anak bangsa kita mengenal, mencintai ataupun sekurang-kurangnya tahu apa yang disebut sebagai sastera Melayu. Program Perkhemahan Cuti Sekolah Permata Pintar ini akan berlangsung dari 29 November hingga 18 Disember 2009. Tugas saya lebih kepada membantu pengajar utama. Hendaknya tanggungjawab ini dipermudahkan oleh Yang Maha Kuasa. Amin.

Oklah ada beberapa cerita yang ingin saya kongsikan bersama dengan anda. Sebelum ke Bengkel Tenaga Pengajar Perkhemahan Cuti Sekolah Permata Pintar iaitu dari 20-25 November 2009, saya telah berkesempatan menambah sedikit sebanyak ilmu di Seminar Antarabangsa Kesusasteraan Melayu X di fakulti kesayangan saya kini di UKM pada 18-19 November 2009. Seminar yang diadakan oleh Pusat pengajian Bahasa, Kebudayaan dan Kesusasteraan Melayu, FSSK dibawah kendalian salah seorang sifu, figur dan rakan penulis yang saya hormati, Dr Mawar Shafie.


Saya dan Dr Rahmat Haroun Hashim (kepada penggemar karya-karyanya jangan cemburu!)

Apa yang membuatkan saya tertarik untuk mengeluarkan sedikit biaya menyertai seminar ini adalah kerana tajuk yang dibawakan pada kali ini, "Kesusteraan Melayu Dalam Rentas Ilmu". Di Malaysia sendiri kita lihat begitu ramai sekali penulis kita yang kini telah cuba membawa ilmu lain dalam penulisan sastera mereka. Ambil sahaja contoh seperti Dr Rahmat Haroun yang mengangkat ilmu perubatan dalam karya-karyanya, begitu juga dengan Nisah Haron dan Nasriah Abdul Salam (yang menyuntik elemen undang-undang), Isa Kamari dengan ilmu arkiteknya serta ramai lagi penulis yang cuba menerapkan ilmu lain dalam karya mereka. Usaha ini seharusnya diberi perhatian. Barulah sastera kita di negara ini bukan hanya bergerak dengan elemen yang sama sahaja saban masa. Itulah yang saya raih dalam SAKM X.

Prosiding Seminar Yang Mahal Daripada Aspek Ilmunya!

Malah saya kini pun sedang cuba-cuba untuk menyuntik elemen-elemen media, komunikasi dan filem (yang saya pelajari di UiTM dan UKM) dalam karya-karya saya. Tujuan saya berbuat demikian adalah untuk memberikan pemahaman tentang apa yang saya pelajari dengan kaedah yang mudah kepada pembaca yang bukan ahlinya. Namun, ada yang sedikit menyedihkan di SAKM X adalah kerana elemen-elemen lain dalam sastera tidaklah diperkupas dengan lebih mendalam. Cuma sekadar dipermukaan. Ada juga sesi yang sekadar membicarakan teori-teori sahaja tanpa memperbincangkan elemen-elemen ini secara lebih mendalam dan meluas. Mungkin barangkali sesuatu isu itu dapat diperincikan sesuai dengan kehendak temanya. Berharap dua tahun lagi, isu ini dapat juga diberi perhatian oleh penganjur.

Acara-acara sastera sebegini juga turut memberi peluang kepada saya bertemu dengan rakan-rakan sedia ada dan baru. Sempat juga saya berkenalan dengan beberapa rakan dari Indonesia yang selama ini hanya berlaga bahu ketika bertemu dan bersua muka dengan teman-teman yang hanya bertemu di laman sosial Facebook seperti Kak Siti Jasmina Ibrahim dan beberapa orang lagi. Seronok sesekali menambahkan rakan-rakan yang sealiran, minat dan 'kegilaan'. Tidak disangka, banyak juga ilmu yang dibawa bersama dengan hanya berbual-bual iseng dengan mereka ini.

Di SAKM X, saya juga turut membalas "dendam" membeli hadiah beberapa buah buku untuk diri sendiri. Saya sememangnya sudah lama hendakkan buku tulisan salah seorang budayawan, penyair, pelukis dan sarjana, Dr Siti Zainon Ismail, Delima Ranting Senja juga buku terbaharu tulisan Nisah Haron, Lentera Mustika. Saya juga menghadiahi diri dengan sebuah lagi buku kumpulan cerpen S M Zakir, Sekeping Roh Diatas Bantal. Semua buku ini adalah untuk hadiah hari lahir yang tertangguh dengan duit hasil honororium beberapa karya yang terbit di TC bulan ini. Dua dalam satu saya kira. Rasa puas hati! Hehe...


Hadiah untuk diri

Selain dari SAKM X, kegembiraan berganda saya adalah apabila dua buah puisi saya telah dipilih untuk diterbitkan pada hari ahad yang lalu (22 November 2009). Yang kelakarnya, dua buah karya itu adalah dua buah karya pertama saya yang terbit di akhbar media arus perdana, diterbitkan serentak dalam dua buah media yang berlainan iaitu di Mingguan Malaysia (puisi bertajuk "Kangen") dan Berita Minggu (puisi bertajuk "Jeda") dan turut dihantar serentak. Terima kasih kepada editornya, Encik Ku Seman dan Puan Salbiah Ani (kalau tidak salah?). Saya juga ingin berterima kasih kepada Lan (Zulfazlan Jumrah) yang berkali-kali mendesak saya untuk menghantarnya. Terima kasih dik. Terima kasih juga yang menghantar mesej ke telefon genggam, FB dan ruang sembang YM. Doakan saya semakin tekal untuk menulis dan diberikan DIA kekuatan dan idea yang baik untuk dikreatifkan.


Kangen

Ada rindu yang kulepaskan ke langit malam
namun dia enggan pulang
katanya bulan temaram
bintang hilang dan langit menghitam!
kelam yang dingin
kalbu nan kering
tiada jawapan dalam ingin
lalu, tinggallah aku
digiris bayu malam

-Mingguan Malaysia, 22 November 2009



Jeda

Sesekali
ingin aku mesrai
debar rasa guruh.

Belajar mencintai
guyur titis hujan
yang menimpa rumah
kalbuku

Sesekali
aku hanya mahu diam di sini
dan merenung jiwa yang
tertebar di langit
mengharap warna jingga itu ada...

- Berita Minggu, 22 November 2009

Wednesday, November 18, 2009

Kenapa Agaknya Ya Kawan?


Kita sudah lama tidak berbicara

Kau juga tidak pernah bertanya,


"kenapa?"...



Hani Salwah Yaakup
FSSK,UKM Bangi


***Kredit foto untuk http://www.arthurlauer.com/images/upload/_category_image_20070329165206_1/bench_cat.jpg

Friday, November 13, 2009

Sihir Hujan


Sihir Hujan

Hujan mengenal baik pohon, jalan dan selokan
--swaranya dapat dibeda-bedakan
kau akan mendengarnya meski sudah kau tutup pintu dan jendela.
Meski sudah kau tutupkan lampu

Hujan, yang tahu benar membeda-bedakan, telah jatuh di pohon, jalan dan selokan
--menyihirmu agar sama sekali tak sempat mengaduh waktu menangkap wahyu yang harus
kau rahsiakan.



Sapardi Djoko Damano

Perahu Kertas,
Kumpulan Sajak,
1982.


*** Kredit foto untuk http://2.bp.blogspot.com/_VL9yl2H5HvM/SYBInkCt8HI/AAAAAAAAC7A/B1EJ9-B-Grc/s800/Raining+on+a+Wren+%23145+01-27-09.jpg

Monday, November 02, 2009

Saya Di TC November


Sebenarnya saya merasa diri masih terlalu "kecil" dan "hijau" dalam lapangan sastera tanahair. Saya bukanlah seorang penulis yang prolifik dan banyak menghasilkan karya. Namun, peluang yang diberikan kepada saya oleh editor Tunas Cipta (TC), Bonda Ani telah saya gunakan sebaik mungkin.


November ini saya dipilih untuk menghiasi ruangan "Buah Pena Alumni MPR" dalam majalah Tunas Cipta(TC). Dalam artikel dua halaman itu saya berkongsi sedikit pengalaman dan bagaimana saya boleh terlibat dalam nuansa sastera tanahair. Turut saya sertakan bersama adalah sebuah cerpen, "Surat Merah Kepada Putih" yang telah setahun saya peramkan sendiri. Karya ini juga telah dibedah dalam bengkel KEPEZI, ogos tahun ini.


Cubaan pertama untuk menerbitkan sebuah puisi juga telah menunjukkan hasilnya. Puisi saya berjudul "Digiris Hujan" turut sama dipilih dalam ruang puisi TC bulan ini. Semoga dengan disiarkan karya-karya saya ini, diharapkan semangat untuk menghasilkan yang terbaik itu akan senantiasa bersama saya. Insyallah.


Selain itu TC bulan ini mengupas mengenai penulis muda wanita di Malaysia. Jika anda ingin mengenali dengan lebih rapat siapa penulis muda wanita yang mewarnai dan mewangikan nuansa sastera kita, apa lagi dapatkan Tunas Cipta November! (Yang kulitnya berwarna merah hati).

Tuesday, October 27, 2009

Akhirnya Dia Datang Juga...

Teman-teman dan pembaca sekalian,

Akhirnya yang telah lama kita nantikan tiba juga di The Mines Shopping Mall, Seri Kembangan, Selangor Darul Ehsan. Apakah itu?


Dalam gambar ada seorang "orang mujik"
sedang membelek-belek buku hendak dibeli...hehe!

Apa lagi kalau bukan toko buku Gramedia. Jika selama ini kita terpaksa berhabis sedikit duit untuk ke Setia Alam (jika anda mendiami kawasan yang jauh sedikit dari Shah Alam) kini anda dan saya mungkin akan merasa lebih mudah untuk ke toko berkenaan.

Bercerita mengenai toko Gramedia di Mines, ruangnya bolehlah dikatakan lebih luas sedikit jika ingin dibandingkan dengan yang berada di Setia Alam. Namun, seperti juga toko lain (Setia Alam atau Seberang Prai) jumlah buku dalam bahasa Indonesia masih kekal sama. Maksud saya, tidak banyak dan hanya ada sekitar 10 rak sahaja yang meliputi pelbagai genre.

Bagi teman-teman yang selama ini sering bertanya bila cawangan di Mines hendak dibuka, saya kira mungkin kini sudah dapat melukis garis senang di wajah. Apa lagi, hidupkan enjin kereta (serta pastikan poket anda cukup wang), jom ke sana lah~

Monday, October 26, 2009

Untuk Anda & Untuk Saya Juga

Ini adalah lagu P Ramlee kegemaran saya sepanjang zaman selain lagu-lagu lain daripada OST Anakku Sazali seperti Istana Cinta dan lagu-lagu lain seperti Merak Kayangan, Ingin Tahu dan Hujan di Tengah Hari. Untuk anda semua (dan untuk saya juga!) mari kita nikmati sebentar lagu ini..."Tunggu Sekejap" daripada OST filem Sarjan Hassan, 1955 terbitan Malay Film Productions, Jalan Ampas, Singapura. Semoga terhibur!

Thursday, October 22, 2009

Terima Kasih...


Terima kasih

untuk
segaris senyum
dan
selebar tawa


merawat segala resah
menghalau setiap galau
lenyap ke dunianya sendiri...




~Hani Salwah Yaakup~
22 Oktober 2009
Kajang, Selangor




*Photo credit to: http://www.babyphotospictures.com/thumb/baby-smiling.jpg

Wednesday, October 07, 2009

Tunggu Sekejap, Kuinginkan Secangkir Kopi


Duhai teman,
aku tidak mengharapkan banyak darimu

cuma
tunggu sekejap, ku inginkan secangkir kopi

buat melenyapkan segala galau dikalbu...


Kajang,
7 Oktober 2009

~Hani Salwah Yaakup~


***Kredit foto: www.marsd.org/cliffwoodes/

Tuesday, September 29, 2009

Hey Jude & Help!

Kini saya sedang 'gila' menikmati lagu-lagu oleh kumpulan The Beatles. Tahukah anda bagaimana kumpulan yang dianggotai oleh empat personaliti iaitu Ringgo Star, Paul McCartney, John Lennon & George Harrison mendapat namanya?

Ceritanya begini, pada suatu hari personaliti kumpulan ini sedang duduk disebuah taman (lupa pula siapa yang duduk ditaman dan berapa ramai jumlahnya). Ketika sedang duduk-duduk senggang itu mereka terdengar seorang lelaki tua memuji seekor kumbang (beetle dalam bahasa Inggeris). Lelaki itu memuji dalam bahasa Inggeris lebih kurang begini " This is the beetle with an 'A' class". Mendengarkan pujian itu mereka juga merasakan mereka ingin menjadi seperti kumbang itu. Kumbang berkelas 'A' dalam industri muzik ketika itu.

Maka, kumpulan mereka yang telah berkali-kali bertukar (dari The Cricket ke The Beetles) akhirnya memilih 'The Beatles'--menukarkan 'e' dengan 'A'.


Untuk anda semua, saya hadiahkan bukan sebuah tapi dua buah lagu yang saya kira sangat baik liriknya iaitu Hey Jude nyanyian Paul McCartney dan Help! nyanyian legenda John Lennon.




Thursday, September 17, 2009

Kisah Ramadhan Yang Bakal Ditinggalkan & Panggilan Lebaran


Ibu saya beberapa hari yang lalu berkata pada saya, betapa ramadhan tahun ini terasa cepat berlalu. Belum puas serasanya beramal ibadat dan mendekatkan diri dengan Yang Maha Kuasa tiba-tiba panggilan lebaran sudah jelas semakin mendekati kita. Saya hanya menyetujui apa yang dikatakan ibu saya. Ramadhan sedikit demi sedikit menjauh dan bakal meninggalkan kita.

Namun begitu, rasa syukur saya panjatkan pada Yang ESA. Alhamdulilah, ramadhan kali ini dapat kami jalani sekeluarga dengan rasa aman dan bahagia. Tiada kisah-kisah yang melara atau duka menyelit, masalah kesihatan yang kronik (batuk-batuk dan selsema yang biasa tu adalah) mahupun apa-apa sahaja yang tidak tertanggung oleh kami. Hampir sebulan berjaya kami lalui. Tambah-tambah tahun ini semua ahli keluarga berada dikalangan kami. Tidak seperti tahun lalu, kakak saya beraya di Perth bersama suami dan anak-anaknya. Sesekali disenggang hujung minggu dapat berbuka bersama semua ahli keluarga, keseronokan itu menjadi intinya.

Buat ramadhan, kami bakal merinduimu dan menantikanmu. Semoga diberikan Allah SWT kesempatan untuk berada disampingmu lagi.

Sempena lebaran ini, izinkan saya menyusun sepuluh jari memohon kemaafan atas segala khilaf yang sengaja atau tidak disengajakan kepada semua kenalan, sahabat ataupun kepada pengunjung laman ini. Kesalahan itu datangnya daripada diri yang kekurangan serba serbi. Kesempurnaan itu hanya milikNYA yang kekal abadi.

Selamat Hari Lebaran. Maaf lahir batin.

Pemanduan berhemah mampu memeriahkan aidilfitri anda semua.

Jumpa lagi!


*Kredit foto:http://glamstarz.com/wp-content/uploads/2008/09/ketupat1.jpg

Tuesday, September 15, 2009

Hari Menambah Usia & Ucapan Yang Tidak Diduga


Seperti biasa 15 September itu datang lagi. 15 september adalah tarikh menambah usia. Setiap kali 15 september saya akan mengenang kembali sudah sejauh manakah saya berlari, berjalan dan sudah setakat manakah impian saya sudah tercapai. Semakin usia bertambah, saya menyedari banyak lagi yang belum saya lakukan dalam kehidupan saya. Insyallah, semoga dipermudahkan Allah untuk saya meraihnya.

Saya juga tidak pernah berharap ada ucapan selamat untuk hari lahir saya. Namun, kehadiran ucapan-ucapan bermakna ini lewat pesanan ringkas di telefon genggam, mesej di Yahoo Messenger, penggilan telefon sekaligus menyanyikan lagu ulang tahun, ucapan di laman sosial Facebook malah emel sungguh menyentuh. Untuk semua, terima kasih daun keladi untuk ucapan selamat serta doa yang berkali-kali ;)


Kredit gambar: http://img4.cookinglight.com/i/2005/05/birthdaycake-0505p116-l.jpg

Tuesday, September 08, 2009

Pertemuan

Pertemuan saya dengan sebuah buku tanpa kulit dan terlihat lusuh serta lunyai, memperkenalkan saya pada puisi Allahyarham T Alias Taib yang satu ini. Saya masih ingat, buku malang itu dibiarkan sepi di susunan kerusi buruk dalam stor sekolah rendah saya. Sejak dari itu, puisi ini sudah melekat dihati dan sememangnya payah untuk disiat pergi.

Bagi saya, bukan mudah untuk berjumpa dengan puisi yang benar-benar menyentuh kalbu. Saya sangat yakin dan percaya dengan rangkaian kata-kata "Sesuatu yang datang dari hati akan menyentuh hati yang lain juga". Oleh itu, buatlah apa sahaja dari hati kerana sesuatu usaha yang datang dari hati tidak mudah mati...



Pertemuan

Pertemuan berlaku
dipenjuru matamu

yang ungu
lalu membiru


Pertemuan berlalu
dipenjuru dadaku
yang sayu

lalu terharu


T. Alias Taib
Kuala Terengganu, 1974

(Dari antologi puisi "Dipenjuru Matamu")

Kredit foto: http://thumbs.dreamstime.com/thumb_240/1203587936vYSvlZ.jpg

Sunday, August 30, 2009

Tanggal 31


Mungkin ramai antara kita merasakan lagu "31 Ogos" adalah lagu nyanyian asal Allahyarham Sudirman Hj Arshad. Namun, tahukah anda sebenarnya lagu itu telah dinyanyikan semula dan diberikan nafas baharu oleh Allahyarham dalam album beliau bertajuk ABADI pada tahun 1982?. Lagu dengan tajuk asalnya "Tanggal 31" ini sebenarnya adalah lagu nyanyian asal Allahyarham Ahmad CB.

Sempena hari kemerdekaan Malaysia yang ke-52 tahun ini, saya sertakan 2 buah klip video lagu ini oleh dua orang artis berkenaan. Selamat menyambut Hari Kemerdekaan ke 52 dan tetap merdeka!







Kredit foto: http://farm1.static.flickr.com/86/231823932_8277e9e239.jpg

Tuesday, August 25, 2009

Seperti Selalu

Beliau merupakan salah seorang penyair wanita kegemaran saya. Saya suka bahasanya yang mudah tetapi, indah. Ingin saya kongsikan puisinya bersama pembaca yang lain. Saya petik puisi ini dari kumpulan puisinya terbitan Dewan Bahasa & Pustaka, "Camar di Cangkir Bumi". Ayuh, mari nikmatinya bersama-sama...


Seperti Selalu

Matanya...
kuntum-kuntum rahsia
mula berbunga rasa

Suaranya
bisik angin laut
memaut lembut

Dia datang
ketika hati
di tepi malam suram
mungkin menjelang pagi
dia akan pergi

Hatiku
akan menyimpan rahsia
mata dan suaranya
seperti selalu


~Siti Zaleha Hashim~
Kumpulan Puisi "Camar di Cangkir Bumi"
Dewan Bahasa & Pustaka, Kuala Lumpur; 1999

*Photo credit to: http://www.kewlwallpapers.com/images/wmwallpapers/Amazing-pink-flower-petals-4.jpeg

Friday, August 21, 2009

Yang Indah, Yang Tidak Mungkin Dilupakan...

Sebenarnya sudah beberapa bulan saya dan rakan-rakan pascasiswazah merancang untuk suatu festival 2 hari di Fakulti Sains Sosial dan Kemanusiaan (FSSK), UKM. Pada awalnya sewaktu diminta bergabung menjadi ahli jawatankuasa mewakili Pusat Pengajian Media & Komunikasi (PPMK), saya tidaklah beranggapan majlis ini akan menjadi terlalu meriah dan hebat. Ini diakui sendiri oleh pengerusi majlis iaitu Timbalan Dekan (Siswazah), Prof Madya Dr Hazita Azman sendiri. Majlis ini nampak terlalu mustahil untuk direalisasikan pada awalnya. Almaklum dengan biaya yang rendah dan tiada sebarang penaja pun pada mulanya.

Namun, dengan kerja keras teman-teman pascasiswazah yang terdiri daripada para pelajar sarjana dan doktoral, acara ini menjadi sangat meriah. Yang paling penting, mereka ini semua datang dari latar belakang, pendidikan serta negara yang berbeza-beza. Itulah sebenarnya yang cuba ingin dipaparkan oleh FSSK. Kepelbagaian budaya daripada negara-negara yang lain sememangnya menarik untuk diperlihatkan kepada umum.

Selebihnya, biarlah gambar-gambar dibawah ini bercerita bagi pihak saya mengenai kerjasama, kegirangan dan kemeriahan acara yang berlangsung dua hari di FSSK, UKM (17-18 Ogos 2009) yang lalu.

Teman-teman dari Pusat Pengajian Bahasa & Lingustik menyediakan khidmat sewa kimono. Berpeluang teman-teman lain berkimono


Dekan FSSK meninjau gerai teman-teman dari Pusat Pengajian Kesusasteraan dan Kebudayaan Melayu


Teman-teman dari Iran membawa batalion masyarakat mereka yang berada di Kuala Lumpur


Pasukan persembahan kebanggaan Dr Misran Rokimin


Teman-teman dari Libya yang siap membawa anak-anak serta menawarkan makanan yang enak-enak sedari awal pagi.


Ali, teman dari Libya yang sedia "memberi" anaknya untuk acara peragaan pakaian


Teman-teman pelbagai bangsa sedia untuk acara persembahan


Teman-teman Iran yang kreatif dan murah hati memberi kami merasa pelbagai juadah mereka yang sedap-sedap


Gerai kami mengambil tema Indonesia. Saya "terpaksa" tukar warganegara selama 2 hari (dari jam 8 pagi ke 5 petang) gara-gara ini. Sampai bercakap dengan pensyarah pun terbawa-bawa bahasa Indonesia



Teman-teman dari Nigeria yang "sporting" dan orang kuat Festival, Encik Rahim

Kurma sedap dari Libya


Persiapan sebelum hari sebenar festival


Saya tidak tahu nama alat muzik ini tapi, muziknya enak


Mereka yang sudi ke gerai kami. Kami jual jajan dari Indonesia dan menu pisang aroma yang mendapat sambutan


Teman-teman Indonesia yang berbakat


Dari kiri Levi Mayang Pramuditha, Rizky Chaniago, Dafrizal, Prof Madya Dr Asiah Sarji, Dr Wan Amizah dan saya




Tuesday, August 18, 2009

Manis!


Dia datang, dia pergi.
Hari ini dia muncul kembali
dan
kutawarkan manis yang berpanjangan



Hani Salwah Yaakup
FSSK, UKM
18 Ogos 2009

Thursday, July 30, 2009

Sebuah Kata-kata Rumi


Pilihlah cinta,
Ya cinta!
Tanpa manisnya cinta, hidup ini adalah beban.
Tentu engkau telah merasakannya


~Jalaludin Rumi~

Wednesday, July 29, 2009

Mencari Belahan Hati

Menjelang umur pertengahan 20an ini, baharulah saya fahami permasalahan yang sering dihadapi wanita sebaya. Mempunyai kelulusan yang tinggi, moden, berfikiran luas dan bercita-cita tinggi itu memang memerlukan suatu daya tahan dalam diri wanita muda dan masih sendiri seperti saya. Terutamanya dalam hal yang berkaitan dengan menukar panggilan diri dihadapan nama. Permasalahan nombor alif yang menjadikan seorang ibu kepada wanita sebaya saya sering pening kepala dan takut sendiri.

Seorang ibu itu memang lumrah untuk melihat anakandanya yang perempuan ini terbela nasibnya. Diserahkan kepada tangan yang mampu diandalkan perjalanan hidup anakandanya itu sebelum dia menutup mata. Setidak-tidaknya segala tanggungjawab itu sudah diselesaikan dan tidak berhutang pada Si Penjaga Alam ini. Begitulah kemungkinan yang bermain dalam cepu hati seorang ibu saya kira.

Namun, bagi anakandanya itu, menamatkan status diri bukan perjalanan yang mudah. Bukan boleh dibuat semacam memetik jari. Ini berkaitan menyerahkan hidupnya kepada orang lain. Untuk sama-sama berkongsi riang, bertegang urat dalam perkelahian dan meminjam bahu untuk mengesat si ayer mata dikala duka menyapa. Bukan keputusan enteng.

Menjadi wanita berpendidikan, moden, bercita-cita tinggi dan mempunyai perancangan tertentu dalam hidup juga memerlukan seseorang yang memahami, senantiasa menyokong dan menjadi cerucuk semangat. Menyintainya tanpa sebab dan menerimanya seperti apa adanya.

Jadi, orang yang sebegitu bukanlah boleh didapatkan dalam masa yang singkat. Memahami dan mengenali hati budi itu memerlukan masa yang bukan kepalang sebentar. Kadang-kadang untuk menemuinya juga perlu berjalan jauh sekali.

Bukan ketampanan wajah menjadi isu, bukan juga soal harta yang bertumpuk-tumpuk didalam peti. Inilah soal mencari belahan hati untuk berkongsi hati, untuk sehidup semati.


Monday, July 27, 2009

Tak Sepadan

Dikalangan teman-teman penulis kini, ada semacam kesatuan hati sehingga kami terlalu sering mengungkapkan puisi ini berulang-ulang. Mungkin refleksi puisi ini tepat sekali menjadi cerminan pada setiap apa yang mereka lalui (barangkali...saya hanya menebak!).

Sebenarnya puisi ini pertama kali menjentik emosi dan menyihir kekaguman saya apabila membacanya buat pertama kali dalam cerpen "Apa Kaufikir..." karya Hj Faisal Tehrani, Dewan Sastera, Ogos 2001. Semenjak itu karya-karya Chairil Anwar semakin mendapat tempat tersendiri dalam daerah hati. Untuk mereka yang pertama kali membacanya, marilah menghayatinya. Buat mereka yang sudah berkali-kali membacanya (malah sudah disihirnya), marilah menikmatinya lagi.



Tak Sepadan

Aku kira:
Beginilah nanti jadinya
Kau kawin, beranak dan berbahagia
Sedang aku mengembara serupa Ahasveros

Dikutuk-sumpahi Eros
Aku merangkaki dinding buta
Tak satu juga pintu terbuka

Jadi baik kita padami
Unggunan api ini
Kerana kau tidak akan apa-apa
Aku terpanggang tinggal rangka




Februari 1943

Chairil Anwar
(Kumpulan Puisi "Aku Ini Bintang Jalang")




Kredit gambar http://uzar.files.wordpress.com/2009/03/another_brick_in_the_wall.jpg

Monday, July 13, 2009

Kangen II


Kelip-kelip disangka api,
Kalau api mana puntungnya,
Hilang ghaib disangka mati,
Kalau mati mana kuburnya?

(Pantun Melayu)


Foto kredit kepada http://1.bp.blogspot.com/_hz3yywegzsU/SbFM8UxM9BI/AAAAAAAAAy8/DWQoddog5ZM/s400/synchronized-fireflies.jpg

Thursday, July 09, 2009

Kangen


Ada rindu yang telah kulepaskan ke langit malam

namun dia tidak mahu pulang
kerana katanya bulan sudah temaram
bintang hilang dan langit menghitam!

lalu, tinggallah aku
digiris
bayu malam...


9 Julai 2009
Kajang, Selangor

Tuesday, June 23, 2009

Catatan Pulang Berwisata dari Jawa Barat

Provinsi Jawa Barat

Wilujeng Sumping (Selamat datang--dalam bahasa Sunda) semua pembaca,

Sebenarnya sudah patut benar catatan yang berdebu dibawah diganti baharu. Cuma selain banyak sekali acara rasmi dan non rasmi, pembacaan yang banyak sempena libur panjang pengajian, wisata ke negara orang, saya dilanda penyakit "malas" yang tidak mahu kebah-kebah. Akhirnya saya ambil keputusan untuk keluar dari rumah dan membawa buku catatan digital (notebook la tu) ini ke sebuah tempat sambil mencicip kopi yang enak. Barangkali, untuk mendapat mood selain perlukan tempat baharu yang selesa dan nyaman, saya perlukan kopi!.

Bandung, di pagi hari

Baiklah izinkan saya berbicara mengenai pengalaman yang telah saya kutip sepanjang ke Jawa Barat pekan lalu. Untuk informasi, ini adalah kali pertama saya ke Jawa Barat. Lebih khusus ke Bandung. Pernah ke Jakarta, ibu negara Islam terbesar di Asia itu. Namun, secara jujur, Jakarta sering buat saya tidak pernah "nyaman". Jakarta bukanlah tempat untuk anda berwisata. Namun, Jakarta menghidangkan sebuah rasa yang berbeza. Rasa yang pas (sesuai) untuk bahan penceritaan (wah gitu!).

Ortu saya di LCCT menanti pesawat

Hotel kami diwaktu malam, Hotel Sukajadi, Jalan Sukajadi, Bandung


Hotel Sukajadi, Jalan Sukajadi, Bandung

Kali ini pergi berwisata, saya turut disertai oleh ayah dan emak. Saya telah menempah pakej yang sesuai dengan mereka. Ada makan, hotel, pengangkutan yang elok dan destinasi yang baik. Maka, perjalanan itu jadi lebih santai, lebih relaks dan teratur bagi kedua-dua ortu (orang tua) saya itu.

Bandara Husein Sastranegara, Bandung

Turun dari pesawat yang kami tumpangi dari LCCT di Bandung, saya tertarik dengan nama lapangan terbang berkenaan. Bandara Husein Sastranegara, itulah nama Bandara (bandar udara) di Bandung. Lapangan terbangnya kecil tapi, lebih molek jika dibandingkan dengan Bandara Soekarno Hatta di Jakarta. Mungkin kerana bandara ini lebih kecil dan hanya disinggahi oleh tidak sampai 5 jenis syarikat penerbangan pun.


Siapa kata orang Malaysia tiada duit? Ini buktinya.

Pada hemat saya, lapangan terbang Langkawi pun lebih besar dan gah daripada bandara ini. Cuma namanya seronok banget didengar kerana kemungkinan ada sasteranya disitu. Saya juga tidak pasti siapa Husein (yang pasti tiada kena mengena dengan "Bertemu Pakcik Husin"). Mungkin sahaja nama tokoh sastera disitu ataupun tidak ada kena mengena langsung dengan sastera. Cuba bayangkan mana-mana lapangan terbang di Malaysia menggunakan nama sasterawan negara sebagai nama lapangan terbangnya. Entah-entah mungkin ada yang bertanya nama siapa ini, tidak pernah dengar pun? Saya tidak hairan kerana pernah calon jabatan penulisan sebuah IPTA menjawab terdapat 100 orang Sasterawan Negara di Malaysia. Salah seorangnya adalah Tiara Jacquelina. Hehe.

Agus dengan kartu nama kami

Tiba sahaja, supir merangkap pemandu pelancong kami, Agus, sudah siap siaga memegang kartu tercatat nama kami sekeluarga. Saya ketawa sendiri. Selama ini selalu lihat orang di lapangan terbang dengan nama-nama begitu. Kali ini giliran diri kita pula ditunggu oleh orang yang seumpama itu. Hai...kelakar. Macam VIP pun ada juga.

Setelah itu, Agus terus sahaja membawa kami menikmati makan siang di rumah makan masakan Padang, Restoran Serdahana. Nama sahaja serdahana tetapi, hidangannya lumayan mewah saya kira. Biasalah kalau makan makanan padang. Sekian banyak hidangan dihidangkan. Tinggal cuci tangan dan makan sahaja. Yang saya perasan jika anda makan di mana-mana rumah makan di Indonesia, setiap hidangan itu akan datang bersama segelas air teh. Mungkin sudah jadi adat mereka makan agaknya disulami air teh. Juga tidak hairan kalau "Teh Botol Sostro" lebih popular daripada Coke di Indonesia.


Juadah di Rumah Makan Padang, Serdahana


Agus juga pusing memilih lauk mana mahu dimakan

Teh Botol Sosro

Disebelah petang pula, Agus membawa kami ke Jalan Riau untuk berbelanja di Factory Outlet yang bisa bikin kantung kering. Setelah itu ke Paris Van Java, sebuah pusat membeli belah terbuka untuk ke toko Gramedia pula. Seperti biasa kalau ke Gramedia, saya akan naik sinting melihat pelbagai koleksi buku. Cuma di Paris Van Java koleksinya lebih sedikit jika dibanding dengan toko Gramedia cabang Jalan Palmerah di Jakarta.


Paris Van Java Mal sedang diubahsuai

Paris Van Java, Lantai Dasar

Toko Gramedia, Paris Van Java

Sebelah malamnya pula makan malam di rumah makan masakan Sunda, Pak Chi Met. Restoran milik seorang ahli perniagaan Cina. Namun, jangan khuatir dari tukang masak sehingga ke pekerjanya semua orang Sunda Islam. Hidangan malam itu adalah yang berbeza dan enak sepanjang wisata itu. Ada ikan, cumi (sotong) dan udang bakar. Ikannya anda boleh pilih sama ada mahukan ikan garumi (kaloi) atau ikan bawal. Hidangan makanan laut bakar ini rasa berlainan dengan rasa makanan laut bakar di Melaka misalnya. Makanan laut bakar ini terasa manis tapi, sedap.


Nyum nyum. Masakan Sunda di Pak Chi Met, Bandung

Kami yang kekenyangan di depan Rumah Makan Pak Chi Met, Jalan Sukajadi

Hari kedua, kami ke tempat wajib semua para wisatawan, Gunung Tangkuban Perahu. Gunung ini sangat terkenal dengan kisah Sangkuriangnya. Tangkuban itu bermaksud terbalik. Kononnya gunung ini terhasil apabila Sangkuriang menyepak perahu kerana marah setelah mengetahui bahawa Dayang Sumbi itu adalah emaknya. Itu mitosnya. Realitinya, gunung ini sangat indah. Apa yang tidak indahnya adalah bau belerang seperti telur busuk yang membuatkan tekak terasa perit dan diserbu sekian ramai penjual cenderamata. Mereka ini mengikut sahaja kemana-mana anda pergi. Kadang-kadang sehingga tidak tertahankan.

Perjalanan ke Gunung Tangkuban Perahu


Kawah Ratu




Tangkuban Perahu pada pagi hari jam 8.00 pagi WIB

Usai itu, kami ke Pasar Baru yang tiada dalam aturcara lawatan. Agus kata "wisata kan sepatutnya lebih fleksibel untuk wisatawan". Jadi, Agus bawa sahaja kami kemana-mana yang kami suka. Maka, kami ke tempat-tempat yang kami mahu pergilah.




Sempat Agus membawa ayah ke tempat mendapat barangan mesin jahit. Untuk informasi, bapa saya seorang pembaik mesin jahit dan pembekal barang-barangan seumpama itu. Setelah pencen, perniagaan itulah yang menyara kami.




Malah Agus juga membawa saya ke Jalan Palasari. Sempat jugalah membeli beberapa buah buku. Buku titipan rakan-rakan juga saya dapati disana. Harga yang ditawarkan jauh lebih murah jika dibandingkan dengan Gramedia. Terasa menyesal pula membeli buku di Gramedia. Namun, apa yang agak menyedihkan jika dahulu koleksi buku-buku langka dan lama masih terdapat disini. Tetapi, setelah mengalami kebakaran kata peniaga disitu, buku-buku berkenaan sudah agak payah untuk didapati kini.


Motor untuk Ojek (teksi motor)


Tukang beca di Bandung

Tukang Beca Berkaus Oren: Ceritain men, gimana cara lho dapatin uang iseng aja
Tukang Beca Bertopi: Loh...seneng banget. Cuma isapin rokoknya hingga ujung

7 Titik?

Makan siang kali ini di rumah makan di Simpang Raya. Makanan Padang dihidangkan.


Setelah itu kami ke Factory Outlet di Jalan Dago iaitu di Cascade dan kemudian ke Rumah Mode. Mungkin sudah tidak bertemu dengan apa yang kami mahukan disitu, akhirnya kami pulang sahaja dan menikmati makan malam di Rumah Makan, Dapur Sangkuriang. Agus sempat berseloroh. Katanya, "Siang ke Gunungnya, malam makan didapurnya pula,".


Berhenti minum di Grande, Jalan Dago

Pintu depan Grande

Makanan Sunda sekali lagi dihidangkan malam itu. Ada sup ikan, garumi goreng pedas, ayam goreng, tempe goreng, cumi masak masam manis dan sambal belacan. Sesungguhnya saya tidak suka sup ikan. Tetapi, malam itu saya boleh menghirup (walaupun tidak habis) sup ikan itu. Tidak hanyir dan rasanya enak. Ketika sedang enak menikmati hidangan itulah, pelayan restoran berkenaan menyuakan dodol nenas untuk dirasai dan CD lagu tradisional Sunda yang sedang melatari suasana restoran.

Bekas nasi masyarakat Sunda






Kami di Dapur Sangkuring. Kata Agus, sebelum makan mari berfoto dulu.

Kami yang kekenyangan di depan Dapur Sankuriang

Cuma yang buat saya ketawa, "CD Rossa juga ada mbak,". Mulanya saya hairan. Namun setelah Agus memberitahu ramai orang Malaysia ke mari mencari CD Rossa, saya tertawa.

Cd yang saya beli di Paris Van Java Mal

Tidak lupa juga buku

Patutlah Agus bertanya CD apa saya beli ketika ke Toko Duta Suara di Paris Van Java.

Tugu Jeneral Sudirman

Walaupun wisata ini hanya berdurasi 3 hari 2 malam tetapi, sudah cukup untuk kami sekeluarga. Insyallah akan kembali lagi ke tanah yang hawanya dingin, nyaman dan tempat belanjanya murah-murah.

Emak & saya di Balai Berlepas, Bandara Husein Sastranegara, Bandung


Kencangkan sabuk pengaman

Untuk ketika ini kencangkan sabuk pengaman (pakai tali pinggang keledar) dan mari terbang pulang.

Hatur Nuhun (Selamat Tinggal)