Thursday, July 30, 2009

Sebuah Kata-kata Rumi


Pilihlah cinta,
Ya cinta!
Tanpa manisnya cinta, hidup ini adalah beban.
Tentu engkau telah merasakannya


~Jalaludin Rumi~

Wednesday, July 29, 2009

Mencari Belahan Hati

Menjelang umur pertengahan 20an ini, baharulah saya fahami permasalahan yang sering dihadapi wanita sebaya. Mempunyai kelulusan yang tinggi, moden, berfikiran luas dan bercita-cita tinggi itu memang memerlukan suatu daya tahan dalam diri wanita muda dan masih sendiri seperti saya. Terutamanya dalam hal yang berkaitan dengan menukar panggilan diri dihadapan nama. Permasalahan nombor alif yang menjadikan seorang ibu kepada wanita sebaya saya sering pening kepala dan takut sendiri.

Seorang ibu itu memang lumrah untuk melihat anakandanya yang perempuan ini terbela nasibnya. Diserahkan kepada tangan yang mampu diandalkan perjalanan hidup anakandanya itu sebelum dia menutup mata. Setidak-tidaknya segala tanggungjawab itu sudah diselesaikan dan tidak berhutang pada Si Penjaga Alam ini. Begitulah kemungkinan yang bermain dalam cepu hati seorang ibu saya kira.

Namun, bagi anakandanya itu, menamatkan status diri bukan perjalanan yang mudah. Bukan boleh dibuat semacam memetik jari. Ini berkaitan menyerahkan hidupnya kepada orang lain. Untuk sama-sama berkongsi riang, bertegang urat dalam perkelahian dan meminjam bahu untuk mengesat si ayer mata dikala duka menyapa. Bukan keputusan enteng.

Menjadi wanita berpendidikan, moden, bercita-cita tinggi dan mempunyai perancangan tertentu dalam hidup juga memerlukan seseorang yang memahami, senantiasa menyokong dan menjadi cerucuk semangat. Menyintainya tanpa sebab dan menerimanya seperti apa adanya.

Jadi, orang yang sebegitu bukanlah boleh didapatkan dalam masa yang singkat. Memahami dan mengenali hati budi itu memerlukan masa yang bukan kepalang sebentar. Kadang-kadang untuk menemuinya juga perlu berjalan jauh sekali.

Bukan ketampanan wajah menjadi isu, bukan juga soal harta yang bertumpuk-tumpuk didalam peti. Inilah soal mencari belahan hati untuk berkongsi hati, untuk sehidup semati.


Monday, July 27, 2009

Tak Sepadan

Dikalangan teman-teman penulis kini, ada semacam kesatuan hati sehingga kami terlalu sering mengungkapkan puisi ini berulang-ulang. Mungkin refleksi puisi ini tepat sekali menjadi cerminan pada setiap apa yang mereka lalui (barangkali...saya hanya menebak!).

Sebenarnya puisi ini pertama kali menjentik emosi dan menyihir kekaguman saya apabila membacanya buat pertama kali dalam cerpen "Apa Kaufikir..." karya Hj Faisal Tehrani, Dewan Sastera, Ogos 2001. Semenjak itu karya-karya Chairil Anwar semakin mendapat tempat tersendiri dalam daerah hati. Untuk mereka yang pertama kali membacanya, marilah menghayatinya. Buat mereka yang sudah berkali-kali membacanya (malah sudah disihirnya), marilah menikmatinya lagi.



Tak Sepadan

Aku kira:
Beginilah nanti jadinya
Kau kawin, beranak dan berbahagia
Sedang aku mengembara serupa Ahasveros

Dikutuk-sumpahi Eros
Aku merangkaki dinding buta
Tak satu juga pintu terbuka

Jadi baik kita padami
Unggunan api ini
Kerana kau tidak akan apa-apa
Aku terpanggang tinggal rangka




Februari 1943

Chairil Anwar
(Kumpulan Puisi "Aku Ini Bintang Jalang")




Kredit gambar http://uzar.files.wordpress.com/2009/03/another_brick_in_the_wall.jpg

Monday, July 13, 2009

Kangen II


Kelip-kelip disangka api,
Kalau api mana puntungnya,
Hilang ghaib disangka mati,
Kalau mati mana kuburnya?

(Pantun Melayu)


Foto kredit kepada http://1.bp.blogspot.com/_hz3yywegzsU/SbFM8UxM9BI/AAAAAAAAAy8/DWQoddog5ZM/s400/synchronized-fireflies.jpg

Thursday, July 09, 2009

Kangen


Ada rindu yang telah kulepaskan ke langit malam

namun dia tidak mahu pulang
kerana katanya bulan sudah temaram
bintang hilang dan langit menghitam!

lalu, tinggallah aku
digiris
bayu malam...


9 Julai 2009
Kajang, Selangor