Monday, April 10, 2017

Bukan Travelog Haji di Bumi Anbia


Tapi pertanyaan cepu-emas Pak Pin kepada saya menjangkau jangkaan; 
"Sudah jumpa cinta Allah?" (halaman 132)



Saya kutip langsung dari Ada Apa Dengan Cinta 2 (2016) seperti kata Rangga:

"Travelling itu perlu lebih spontan. Yang dinikmati itu justeru prosesnya dan kejutan-kejutan yang mungkin muncul"

Ini bukanlah kembara lagi tetapi, sebuah penghijrahan. Dari sebuah kawasan paling indah di Malaysia terus ke kawasan tandus di bumi Anbia. Peralihan ini semestinya bukan spontan tetapi, kejutan-kejutan dan jangkaan yang ditempuhi meski dihidangkan melucukan pembaca, tetapi sangat mengesankan penulis. Imaginasi-imaginsi yang sedikit hiperbola malah membuat pembaca tersenyum sendiri. Ada pada bahagian-bahagian tertentu pembaca tertawa lepas. Kita turut sama larut dengan rasa geram, bengang, sinikal, nakal, gembira, sedih, hiba dan sepi penulis. Saling bergaul bersama dalam tulisan-tulisan dalam buku ini. Buku apa? Buku inilah, Bukan Travelog di Bumi Anbia  (2017) terbitan Studio Anai-Anai karya terbaharu Dr Ramzah Dambul, atau di dunia siber lebih dikenali sebagai Dr Rem Dambul.

Saya mengambil masa yang agak lama untuk mengusaikan buku setebal 152 halaman ini. Tidak tebal mana pun sebenarnya. Selain memang saya pembaca lambat, saya sengaja mengambil masa dan bertukar-tukar tempat membaca. Dari Cyberjaya-Kajang menyeberang Laut China Selatan ke Kota Kinabalu, kemudian ke Kundasang kembali ke Kota Kinabalu dan berakhir di Kajang. Sejujurnya, sebelum ini saya telah pun membaca catatan-catatan dalam buku ini menerusi laman Facebook, (FB: Rem Dambul). Namun, harus saya akui membaca semula dengan bentuk yang berlainan memberi kesan sentuh yang berlainan. Jika di laman Facebook tulisan-tulisan ini dibeberkan satu-satu pada waktu tertentu tetapi, buku "menyatukan" semua tulisan berkenaan dalam sekali baca. Selain turut adanya komentar pembaca dan gambar berwarna-warni yang turut disertakan bersekali. Buku memberi teks sepenuhnya dan beberapa keping gambar di antaranya. 

Apa yang lain?

Bukan Travelog Haji di Bumi Anbia (2017), seperti tajuknya bukanlah kisah seputar pengalaman mengerjakan haji, umrah mahupun ibadah secara umumnya di tanah suci Mekah dan Madinah semata-mata. Ini pengamatan penulisnya dari pengalaman sepanjang berada 2 tahun bekerja di King Abdul Aziz University, Jeddah. Tentang bagaimana berhadapan dengan kesepian, kebosanan mahupun cara hidup dan sosialisasi masyarakat yang berbeza jauh daripada pengalaman-pengalaman yang banyak kita baca tentang tanah Arab sebelum ini.


Halaman 7

Ada pada banyak bahagian menerusi buku ini, saya terhenti dan merefleksi diri sendiri. Yang awalnya pastilah tentang Sabah. Jika anda pernah ke Sabah anda akan tahu kenapa pada awal hijrahnya, Dr Rem rindu pada setiap satunya di Rumah Pangi (rumahnya di Kampung Sabandar, Tuaran) malah Sabah itu sendiri. Kebetulan saya membaca bahagian ini dalam perjalanan ke Sabah. Well, I have to agree. Saya sendiri pun kerapkali harus kembali kerana rindu pada laut, gunung malah semuanya yang ada di Sabah. Diasingkan dari kawasan ini pastilah tidak sama sekali mudah.



Halaman 55

Ya, pastilah buku ini juga turut memuatkan pengalaman mengerjakan ibadah di 2M (Mekah dan Madinah) tetapi, gambaran dan pandangan yang berbeza memberi kelainan kepada pembaca. Penulis cuba mengetengahkan bahagian lain seperti bagaimana pemisahan antara elemen spiritual dan dunia kapitalis adalah seperti senipis kulit bawang. Ini digambarkan dengan pemisahan pusat membeli-belah Al-Bayt dengan kawasan halaman Baitullah yang begitu dekat. Begitu juga tentang jemaah haji luar yang datang menunaikan haji secara bebas tanpa pengendali tertentu. Bagaimana golongan ini digambarkan bergelandangan di kawasan Padang Arafah. Juga bahagian-bahagian lain yang amat menyentuh seperti bagaimana kamera sebenarnya hanya dapat merakam bahagian tertentu tetapi tidak semua pengalaman yang diraih sepanjang mengerjakan ibadah haji. Umpamanya sepasang warga tua yang berpimpin tangan menuju melontar jamrah dan keheningan-keheningan perasaan yang hanya dapat diraih hanya dengan merasai sendiri pengalaman berkenaan.

Saya juga tertarik dengan pengalaman penulis bersahabat dengan imigran Asia Barat yang lain. Lebih menyentuh adalah bagaimana layanan golongan gasar (panggilan Dr Rem kepada orang asal) kepada golongan ini yang secara amnya amat buruk. Begitu juga dengan pengalaman tersalah dimasker yang akhirnya menjadi rutin mingguan menghalau rasa sunyi di tanah Anbia.

Menuju ke hujung, kita diperkenalkan dengan watak-watak orang Malaysia yang lainnya. Yang paling menarik, perkenalan dengan golongan profesional Malaysia seperti Pak Pin dan soalannya tentang "sudah jumpa cinta Allah?".

Secara umumnya, kandungannya amat menarik. Setiap satunya dikupas bersahaja, memberi nilai tambah (terutama dalam bidang klimatologi yang memang kepakaran Dr Rem), lucu dan ada waktunya buat kita merefleksi diri sendiri tentang banyak hal. Jika yang tidak boleh menanggapi setiap lelucon yang diberi secara dewasa mahupun sebagai hiperbola, pasti anda akan menyelar penulisnya yang gemar menggunakan simbolik yang 'agar keterlaluan'.

You just have to read between the lines, Honey. Then you will appreciate it more :)

Lelaki yang menulisnya jika anda jumpa di dunia nyata sangat harmless dan pemalu amat (habislah kena 'ketuk' nanti...larikk).

Cuma, andai buku ini dilengkapi dengan sedikit prakata penulis dalam menerangkan mengenai tulisan ini adalah lebih molek. Bagi pembaca pemula membaca tulisan Dr Rem, barangkali mereka akan "lost" dengan apa yang diperincikan. Menerusi prakata setidak-tidaknya penulis mampu memperkenalkan sedikit sebanyak mengenai tulisannya, jangka masanya ditulis, asal tulisan berkenaan (yang diambil dari pos laman FBnya) dan mungkin sedikit refleksinya kini pada tulisan-tulisan berkenaan. Begitu juga dengan bahagian "Hijrah di Jeddah 2012-2014" pada halaman tajuk, molek juga dialihkan pada permulaan sebelum tulisan awal dimulakan. Tidaklah pembaca terus terkejut masuk ke halaman tulisan secara langsung.

Aturan tulisan yang ditandakan dengan nombor sebenarnya menggangu. Banyak tulisan (terutamanya di bahagian-bahagian akhir) seperti bercampur aduk dengan pengalaman Dr Rem setelah pulang ke Malaysia dan pulang (beberapa kali) untuk urusan di Jeddah. Lebih baik, nombor diubah kepada tarikh. Dengan cara ini, pembaca dapat meneliti tulisan yang dihidangkan dalam suatu jangka masa yang lebih pasti. 


Cukup kot komen kan? Haha...


Lagi? Baca ya. Nanti tak seronok pula kan :) 

Buku mesti milik. Jangan lupa cari kalau ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL 2017) di PWTC akhir April nanti ya :)

Tuesday, March 14, 2017

Rumah



Rumah (Berita Harian, Ahad 12 Mac 2017)

Saturday, January 21, 2017

Dalam Puisi (II)



Ku simpan kau dalam puisi
di baris ayat
pilihan kata
dan seribu cerita.

Ku simpan kau rapat
dalam bahasa
yang ku kunci
carilah dalam rasa
yang kau
simpan sendiri.

Hani Salwah Yaakup
Januari 2017,
Kuala Lumpur.

Thursday, December 15, 2016

Wisuda Yang Sengaja di Tangguh-Tangguhkan

Sebenarnya saya sudah setahun menamatkan pengajian pada peringkat Doktor Falsafah (Komunikasi) dengan jayanya di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) dalam bidang media & komunikasi (mengkhusus kepada filem). Usai viva dan menghantar cetakan tesis dengan kulit keras tidak sempat untuk mengejar sesi wisuda (konvokesyen 2015) yang lalu. Kita merancang tapi, Allah lebih tahu kenapa setiap satunya dilambatkan. 

Hampir setahun saya menanti saat naik pentas dan menikmati getar konvokesyen. 5 November 2016, segalanya selesai. Tetapi, di UKM yang paling kami (para graduan) nantikan adalah acara penyarungan jubah akademik oleh para penyelia kami. Itu lebih penting. Itu lebih bersejarah. Selalunya untuk fakulti saya iaitu Fakulti Sains Sosial dan Kemanusiaan (FSSK) akan dilangsungkan sehari sebelum konvokesyen iaitu tahun ini pada 4 November 2016.

Biarlah gambar bercerita tentang wisuda dan catatan tentangnya yang sengaja saya tangguhkan ke hari ini.








Wednesday, December 14, 2016

Anekdot Pendek Dari Anugerah Karya Darul Ridzuan V

Alhamdulilah, puisi kecil saya berjudul "Dalam Penafian" (Berita Harian: 9 Februari 2014) dinobatkan sebagai salah satu penerima untuk kategori B: puisi eceran Anugerah Karya Darul Ridzuan V bersempena Pesta Puisi dan Lagu Rakyat Pangkor 7, di Pulau Pangkor, 5 Disember 2016 lepas.

Semua dipulangkan kepada DIA pemilik langit dan bumi, yang ESA. TanyaNYA, tiadalah semua ini. 

Seterusnya untuk emak, ayah, keluarga, kesayangan dan cinta hati. Yang selalu ada, selalu mendorong ke jalan-jalan yang molek. Terima kasih sedalam dan seluasnya.

Tahun baharu, azam baharu. Buku baharu? Ya...nantikan :)








Saturday, November 26, 2016

Rindu





Belum sempat jelaga terbang tinggi
hujan tiba dengan pesan,
"Tolong rindui aku".
Sedang pula sebelum pesan itu sampai
sesuatu menikam bertubi-tubi
tepat di dada berkali-kali.
Sebu.

17 November 2016
Putrajaya.

Tuesday, May 31, 2016

Reruntuhan Utopia Dalam Perubahan (Change)




Tajuk Buku: Perubahan (Change)
Penulis: Mo Yan
Terbitan: Institut Terjemahan dan Buku Malaysia
ISBN: 978-967-430-673-1
Harga: RM 20.00 (Semenanjung Malaysia)/ RM 25.00 (Sabah/Sarawak)
Tahun Terbitan: 2016
Jumlah Halaman: 103


Komunisme dalam sejarah pemikiran Barat sudah mula diperkatakan sejak dari zaman purba yang meliputi antaranya pemberontakan hamba Spartacus juga tidak ketinggalan pergerakan Mazdak di Parsi pada abad ke-5. Pergerakan ini dikatakan bersifat komunis daripada kritikannya tentang pemilikan hartanah persendirian oleh golongan institusi serta kritikan kepada masyarakat golongan atasan terhadap keistimewaan-keistimewaan yang dimiliki oleh mereka. Sesuai dengan kebangkitan revolusi industri pada era kemudiannya, permasalahan sosial iaitu perbezaan kelas dan penindasan golongan pemilik (aristokrat) terhadap golongan pekerja (proletariat) semakin jelas. Golongan pekerja dimanfaatkan sepenuhnya untuk mencari keuntungan kepada golongan pemilik tanpa diberi kebajikan yang sepatutnya. Waktu ini, Karl Marx, seorang sarjana Jerman muncul membentangkan definisi baharu komunisme (baca: komunisme moden) dalam memberi penentangan sistem kapitalisme yang menekan golongan bawahan dengan memberi gelaran mereka yang menentang sistem kapitalis sebagai “utopian socialist”. Definisi baharu komunisme ini kemudiannya diperjelaskan Marx and sahabatnya, Friedrich Engels menerusi The Communist Manifesto.

Ideologi yang dibawa Marx dan Friedrich ini kemudiannya menerima sambutan dalam kalangan negara Eropah terutamanya Rusia. Rusia pada waktu itu mengalami krisis kewangan dan dianggap negara paling miskin di Eropah, paling ramai buta huruf dan merupakan minoriti dalam kalangan pekerja industri. Menerusi Revolusi Rusia kemudiannya, ideologi ini diserap masuk dalam pemerintahan dalam usaha memajukan Rusia. Kesan daripada pengaruh Revolusi Rusia yang turut digelar “Revolusi Oktober” ini, telah mempengaruhi masyarakat di Tanah Besar China untuk mengambil contoh yang sama. Pada waktu ini, intelektual China kebanyakkannya terkesan dengan ideologi komunisme yang dibawa oleh Marx dan Friedrich. Perubahan Rusia memberi kesedaran kepada China yang mereka juga boleh berubah untuk menentang penindasan ke atas mereka setelah perang saudara dengan Korea dan Jepun juga gabungan kapitalis Barat yang diketuai oleh Amerika Syarikat dalam sekutunya. Seperti Rusia, China bangkit menjadi antara kuasa kuat dan ditakuti sewaktu perang dingin pada abad ke-20.

Meskipun begitu, komunisme hanya sebuah ideologi yang bersifat abstrak dan utopia. Niat asalnya untuk mewujudkan keseimbangan di antara dua pihak (pemilik) dan golongan pekerja namun begitu, bukanlah mudah untuk direalisasikan seperti dalam kerangka ideologinya yang molek dalam kertas. Seiring dengan perubahan waktu, modenisasi dan isu semasa (seperti insiden nuklear Chernobyl pada tahun 1986) telah melumpuhkan ideologi komunisme dalam blok-blok komunisme di Eropah. Walaupun insiden pemberontakan Tianmen Square pada tahun 1989, tidak berupaya untuk meruntuhkan komunisme di China sepenuhnya, namun begitu, hasil pemberontakan ini telah mengakibatkan banyak perubahan dalam pentadbiran China. Hal inilah yang dibawa oleh penerima Anugerah Nobel 2012, Mo Yan dalam novel Perubahan (Change) yang diterbitkan oleh Institut Terjemahan dan Buku Negara (ITBM) ini.

Menerusi novel setebal 103 halaman berkenaan, Perubahan (Change) mengupas tentang amalan Komunisme pada abad ke-20, faktor kejatuhannya, bagaimana kejatuhan ini tidak dapat dielakkan juga kesannya terhadap masyarakat. Mengangkat persoalan berat dalam masyarakat di China ini menerusi pendekatan novel sebagai autobiografi (dan sebaliknya); Mo Yan memperincikan mengenai perubahan-perubahan sosioekonomi masyarakat di China tidak menerusi mata pandang kejadian politikal yang berlaku di negara berkenaan. Ini dilihat berbeza dengan pendekatan penulis China yang sering membawa secara terperinci mengenai kejadian-kejadian politikal yang berlaku di China yang mencetuskan perubahan-perubahan berkenaan sebagai asasi penceritaan mereka. Mo Yan (juga seperti kebanyakan penulis dari Tanah Besar China) mengaplikasikan teknik “kembali kepada nostalgia”. Kelebihan nostalgia inilah yang menjadikan novel ini berbeza walaupun hendak berkisah mengenai permasalahan besar seperti kelemahan sistem komunisme di China.

Novel ini dimulakan dengan kisah Mo Yan yang “kembali” ke sekolah setelah tidak boleh menerima kenyataan dibuang sekolah kerana didakwa memfitnah seorang guru Matematik bernama Liu Tianguang yang dikatakan “mempunyai mulut yang sangat besar dan boleh memuatkan buku lima”. Sewaktu Mo Yan memasuki sekolah itu pada petang berkenaan, Liu Tianguang sedang bermain pingpong (permainan yang sangat terkenal di China dan malah China menghasilkan banyak pemain pingpong terbaik dunia) dengan seorang pelajar cantik bernama Liu Wenli. Kejadian petang itu diakhiri dengan insiden Cikgu Liu hampir tertelan bola pingpong yang dipukul oleh Liu Wenli. Mo Yan kemudiannya mengisahkan memorinya tentang seorang rakan sekelasnya bernama He Zhiwu yang menurutnya merupakan hero dalam kisah ini. He Zhiwu telah “membuang” dirinya dari sekolah setelah gurunya Cikgu Zhang bertanya mengenai cita-citanya. He Zhiwu menerangkan cita-citanya hendak menjadi seperti ayah Liu Wenli, seorang pemandu trak tentera yang hebat di kampung mereka. Cikgu Zhang marah apabila He Zhiwu yang tidak serius dengan pertanyaannya itu.

Seterusnya Mo Yan berkisah mengenai pengalamannya menyertai tentera kerana untuk mengubah corak kehidupannya yang hanya bekerja sebagai buruh di kilang kapas dan seorang petani. Menerusinya walaupun tidak berpeluang melanjutkan pengajian ke peringkat tertinggi, Mo Yan akhirnya dapat menjadi penulis yang hebat dan berkenalan dengan ramai kenalan seperti Juruteknik Zhang (yang menjadi pemandu trak serupa seperti mana bapak Liu Wenli) dan anaknya. Namun, pengalaman-pengalaman Mo Yan dalam tenteralah kemudiannya memberi peluang kepadanya menjadi lebih baik pada hari ini. Setelah beranjak lebih berusia, Mo Yan kembali bertemu dengan He Zhiwu dan Liu Wenli. He Zhiwu telah menjadi usahawan yang kaya raya tetapi tidak berjaya memilik Liu Wenli yang dicintainya sejak zaman persekolahan. Sementara Liu Wenli pula walaupun berkahwin 2 kali dan mengalami 2 kematian suaminya (suami keduanya adalah bekas gurunya Cikgu Liu) tetapi hidup bahagia.

Persoalan-persoalan mengenai komunisme dan kapitalisme sebenarnya disimbolkan menerusi watak-watak utama dalam novel ini iaitu Liu Wenli dan He Zhiwu. Liu Wenli digambarkan sebagai watak golongan pekerja yang diperjuangkan dalam ideologi komunisme. Sementara He Zhiwu pula golongan kapitalis yang sentiasa mencari peluang berbentuk materialisme. Lihatlah He Zhiwu setelah gagal melanjutkan pengajian sekolah menenangah, telah berusaha untuk mencari jalan perniagaan (menerusi jualan lembu dari Mongolia yang dibelinya dengan harga murah dan kemudian dijual di China dengan keuntungan 3-4 kali ganda; berkahwin dengan seorang gadis kacukan Rusia walaupun buruk kerana untuk keuntungan zuriatnya pada masa hadapan dari aspek fizikal dan bagaimana dia mempergunakan seorang tentera untuk mendapat tiket percuma). Begitu juga dengan watak Juruteknik Liu yang pada mulanya hanya sebagai seorang tentera yang redha mengikut kehendak-kehendak komunisme kemudian mencari peluang untuk naik pangkat dengan mengambil kesempatan terhadap seorang wanita tua yang mempunyai seorang anak berpangkat tinggi dalam tentera. Mo Yan memperlihatkan dengan jelas di sini, manusia dan sikap tamak kepada material. Meskipun pada awalnya bersetuju dengan sistem komunisme yang dimiliki oleh kerajaan, lama kelamaan jelak dengan hidup miskin dan tidak berharta. Hal-hal seumpama inilah diakhirnya melumpuh komunisme dan tidak mampu untuk mengembalikannya semula.

Sementara Liu Wenli walaupun dilamar oleh He Zhiwu yang lebih kaya, tetapi masih mahu meneruskan hubungannya dengan tunang (dan kemudian menjadi suami pertamanya) walaupun dikhabarkan bahawa lelaki itu tidak baik. Begitu juga dengan simbol yang digambarkan menerusi watak suami keduanya iaitu Cikgu Liu (yang hodoh dan merupakan seorang guru matematik). Secara tidak langsung ini memberi gambaran mengenai negara China dan golongan pemerintahnya (hodoh, tersepit, tidak mewah). Sebenarnya Mo Yan sejak dari awal novel telah telah memebri "hint" tentang bagaimana seorang guru hampir tercekik bola pingpong anak muridnya dengan pemerintahan yang akhirnya 'termakan janji-janji utopianya pada rakyat' dan hampir terbunuh. Hal ini sangat sesuai dikaitkan dengan pemberontakan Tianmen Square di mana memperlihatkan rakyat China hampir "melumpuhkan kerajaan". Di sini, Mo Yan menperjelaskan komunisme hanya sebuah reruntuhan utopia yang cuba dipercayai lagi oleh rakyat di China tetapi, secara perlahan-perlahan “menolak” dalam diam. Liu Wenli meskipun digambarkan bahagia dengan suami-suaminya (yang kedua-duanya digambarkan sebagai 'kerajaan' kerana seorang guru dan seorang anak seorang tentera yangberpengaruh) tetapi, sebenarnya siapa yang lebih kuat? Sudah semestinya Liu Wenli! Di tangannya 'kerajaan mengikut kata rakyatnya'.

Yang paling mengesankan dalam novel ini adalah, apabila He Zhiwu pada akhirnya menjelaskan kapitalisme (dalam hal ini kelebihan material) bukanlah semata-mata yang penting untuk sesebuah masyarakat. He Zhiwu kemudian mengambil contoh apa yang terjadi dengan kehidupan Liu Wenli (yang meski tidak kaya tetapi hidup bahagia). He Zhiwu bersetuju bahawa, kemewahan hati yang baik yang seterusnya akan menjadikan seseorang itu menjadi lebih tenang dan bahagia dalam kehidupannya serta memenangi peperangan ideologi.

Keunikan penceritaan yang mengangkat ‘kisah-kisah lain’ kehidupan masyarakat inilah menjadikan novel ini menarik untuk dihadam pembacanya. Penulisan yang lancar, menyangkut lebih kepada pergolakan manusia dalam sistem komunisme dan bagaimana meneruskan kelangsungan hidup "mencari ruang dan peluang" amat unik.



*Ulasan ini untuk Pertandingan Ulas Buku di Blog/Facebook 2016.