Tuesday, June 06, 2017

Moreh Puisi Dinihari ke XI


9 Jun bertempat di Sanggar Damai Abadi, Kampung Bukit Kapar, Klang jam 10 malm insya Allah akan berlangsung Moreh Puisi Dinihari ke XI. Kali ini saya diundang untuk meraikan kejayaan saya mengusaikan pengajian peringkat Doktor Falsafah. Aduh, sedikit terharu sebenarnya kerana sejak ayah jatuh sakit sehari setelah majlis konvokesyen, saya sudah agak lupa hal ini. Alhamdulilah, ayah pun sudah membaik (sudah boleh bekerja kembali walaupun berjalan dengan tongkat), ada yang ingat hal menyelesaikan pengajian yang ini.

Kepada yang berkelapangan seusai terawih, yuk singgah sebentar kita bermoreh di sini. Insya Allah, saya juga akan bawa pelajar saya untuk temani. Jumpa sana, ya sahabat :)

Thursday, June 01, 2017

Mengukur Kesepian Yang Riuh Dalam Menghening Sunyi



Judul                 :        Kumpulan Puisi Menghening Sunyi
Penulis              :        Ridzuan Harun
Tahun Terbit     :        2017
Harga                :        RM 20.00 (Semenanjung Malaysia) / RM 25.00 (Sabah/Sarawak)


Zaen Kasturi dalam prakata Menghening Sunyi (ITBM: 2017), menyatakan bahawa;

"Sama ada harus diakui mahupun di sebaliknya, kesunyian tentu saja berbeza daripada kesepian. Kesunyian memiliki makna kedamaian yang dirasakan oleh fikiran dan hati, meski diri tidak sendiri secara fizikal. Sementara, kesepian adalah kesunyian fikiran dan hati meskipun diri berada dalam suatu keramaian dan pelbagai keriuhan."

Dalam melihat masyarakat zaman ini yang 'risau' dilabel dengan kata sunyi, Ridzuan Harun cuba kembali mencari kembali tapak ke arah katarsis sunyi. Seakan sunyi memberi suatu perasaan kelegaan yang paling mercup dalam mengungkapkan segala apa yang dirasakan penyair ini dalam hati dan rasa kepenyairannya. Namun, sunyi yang bagaimana sebenarnya cuba dibawa penyair kepada pembaca kumpulan puisi Menghening Sunyi ini?

Menghening Sunyi dibahagikan kepada dua bahagian utama iaitu bahagian pertama Tumbuh Dari Diam dan bahagian kedua Menghening Sunyi. Seperti namanya Tumbuh Dari Diam, bahagian ini banyak sekali merefleksikan tanggapan dan reaksi penyair dalam pelbagai hal seperti kehidupan secara umumnya, perhubungan, persahabatan, masalah sosial dan kehilangan yang banyak memberi kesan kepada penyair secara peribadi dan langsung. Keseluruhan bahagian pertama ini dapatlah disimpulkan dengan puisi berjudul Tentang Kenangan (hal. 28) yang antara lain berbunyi;

Kenangan sama seperti 
berkeping-keping gambar
yang tersimpan dalam album

Ada gambar yang masih terang
ada juga yang sudah kelabu
bertahun-tahun kita menyimpannya
dalam sedar atau tidak

Kautahu, kenangan dan ingatan
pun seperti  itu juga
aku masih menyimpan cerita kita
mask ada sebahagiannya mula mengabur
dan dilitupi debu waktu

Ada waktunya kita mengenang
semuanya dari jauh
meski ia begitu dekat di kalbu
di celah runtuhan masa

Dan kita, membiarkan ia
sesekali datang, sesekali pergi
sesekali beroleng, sesekali bergenang
sesekali tenggelam, sesekali timbul
tapi, ada juga ketika matahari senja jatuh
kulihat kau tetap bermain di sangkar mataku.

Segala perasaan yang disimpan dalam diam, menjadi kenangan yang akhirnya dilunasi kerinduannya oleh penyair dengan kolaj-kolaj kenangan. Setiap satu cebisan cuba ditampal dalam mengingati setiap perkara yang pernah singgah, melekat, memberi kesan mahupun sekadar angin yang menampar perlahan ke pipi dan pergi lagi. Begitu juga beberapa kali menerusi Tumbuh Dalam Diam penyair menyatakan dengan teguh tentang pendiriannya tentang kesetiaan:

Kutinggalkan laut kepada pasir--kerana ternyata
ia lebih setia sebagai pendamping.

Hanya kupilih debur ombaknya--untuk kubawa
ke dalam kenang.

Penyair selalu hidup setia--dengan
ingatan-ingatan.

(Pasir Lebih Setia: hal.27)

...

Aku bukanlah lelaki pengalah
walau dihambat semi
tapi jauh di sana, di tanah airku
ada cinta, menantiku pulang

(Ara: hal. 52-53)

Begitulah setianya penyair kepada apa yang diyakini, dipercayai ataupun disayanginya. Begitu juga diam mengajarkan tentang erti persahabatan. Meski kadangkala jauh, jarang ketemu mahupun menjadi pemuja dalam diam:

...

Itulah cara kita memperdalam
erti berkawan
bertemu dan bercakap
tanpa curiga
atau perlu takut pada sesiapa

(Marsli: hal. 23-24)

...
Aduhai kau lelaki yang tegar memilih
dan percaya sejarah
bagimu sejarah selalu menuju kebenaran
yang berdusta cumalah pencatat sejarah
kaumasuk ke negeri sukar
demi memilih nikmat yang paling sukar

(Zaen: hal. 25-26)

Jika pada kata mula, penyair menyebut, tentang semoga pembaca dapat mencari penyair dengan menjadikan Menghening Sunyi sebagai cermin, sebenarnya kita mampu mentafsir jiwa sebenar penyair yang terlalu sensitif kepada setiap perkara yang berlaku di sekitarnya. Memasuki Menghening Sunyi pada bahagian ini, sebenarnya banyak tentang kehilangan (kematian) menjadikan penyair amat berduka lara dalam diamnya. Keberangkatan seorang guru, sahabat dan mentor dalam empat buah puisi berjudul Dan Penyair Pun Berangkat, Sutung Umar RS, Mengenang Sahabat dan Selamat Berangkat Guruku. Namun, setelah meneliti kembali susunan dalam bahagian ini, terasa amat aneh keempat-empat puisi ini disatukan dalam Tumbuh Dalam Diam. Keempat-empat puisi ini lebih amat baik jika disekalikan ke bahagian Menghening Sunyi seterusnya yang menyeret pembaca dengan rela dalam sebuah perasaan kehilangan yang paling perit, keberangkatan seorang paling akrab, seorang sahabat dan abang, penyair Allahyarham Rahimidin Zahari.

Tiada yang lebih perit dalam menafikan kehilangan. Itu yang cuba di'tiupkan' dalam bahagian kedua, Menghening Sunyi. Ridzuan sebenarnya cuba untuk menerima realiti dengan mengambil sudut pandang keluarga Rahimidin dalam puisi berjudul Mengenang Papamu, pada Puasa Pertama (hal. 86) dan Simpang Ke Rumahmu (hal. 89). Namun, percubaan-percubaan ini sebenarnya seperti mencari jalan menghilangkan sepi kehilangan yang benar amat mengusik perasaannya sebagai seorang adik. Seperti dalam halaman akhir;

Desa nan jauh selalu dirindu,
  teringat sumur jernihnya bergenang;
abang sungguh dekat di kalbu,
  sehayat umur adik mengenang.

(Mengenang Abang)

Seusai menekuni prakata yang cermat ditukangi penyair besar Malaysia, Zaen Kasturi serta membaca keseluruhan puisi dalam Menghening Sunyi, secara halus tetapi amat teratur barangkali ingatan akan terus melekat pada puisi tulisan Allahyarham T. Alias Taib yang ini;

"Siapakah pernah mengukur
betapa dalam 
sepiku yang riuh"

(T Alias Taib)


Dalam menjadikan Menghening Sunyi sebagai cermin seperti permintaan penulisnya dan menimbang kembali pandangan Zaen mengenai sunyi dan sepi, Rizduan cuba untuk berkongsi beban sepinya (keriuhan dalam keramaian) kepada pembacanya. Cuba untuk merasa lega dan menenangkan dirinya sendiri. Meski ada beberapa bahagian awalnya Ridzuan tenang berkongsi rindu dan ingatan tetapi, dalam konteks keseluruhan, rindu akan kehilangan sebenarnya terus menerus menjadi pohon rendang dalam sepinya yang riuh. Tiada siapa yang barangkali boleh mengukur betapa dalamnya sunyi Ridzuan seperti kata T Alias Taib di atas. Penyair yang benar mengheningkan diri sendiri dalam sunyi dan sepinya.

Monday, April 10, 2017

Bukan Travelog Haji di Bumi Anbia


Tapi pertanyaan cepu-emas Pak Pin kepada saya menjangkau jangkaan; 
"Sudah jumpa cinta Allah?" (halaman 132)



Saya kutip langsung dari Ada Apa Dengan Cinta 2 (2016) seperti kata Rangga:

"Travelling itu perlu lebih spontan. Yang dinikmati itu justeru prosesnya dan kejutan-kejutan yang mungkin muncul"

Ini bukanlah kembara lagi tetapi, sebuah penghijrahan. Dari sebuah kawasan paling indah di Malaysia terus ke kawasan tandus di bumi Anbia. Peralihan ini semestinya bukan spontan tetapi, kejutan-kejutan dan jangkaan yang ditempuhi meski dihidangkan melucukan pembaca, tetapi sangat mengesankan penulis. Imaginasi-imaginsi yang sedikit hiperbola malah membuat pembaca tersenyum sendiri. Ada pada bahagian-bahagian tertentu pembaca tertawa lepas. Kita turut sama larut dengan rasa geram, bengang, sinikal, nakal, gembira, sedih, hiba dan sepi penulis. Saling bergaul bersama dalam tulisan-tulisan dalam buku ini. Buku apa? Buku inilah, Bukan Travelog di Bumi Anbia  (2017) terbitan Studio Anai-Anai karya terbaharu Dr Ramzah Dambul, atau di dunia siber lebih dikenali sebagai Dr Rem Dambul.

Saya mengambil masa yang agak lama untuk mengusaikan buku setebal 152 halaman ini. Tidak tebal mana pun sebenarnya. Selain memang saya pembaca lambat, saya sengaja mengambil masa dan bertukar-tukar tempat membaca. Dari Cyberjaya-Kajang menyeberang Laut China Selatan ke Kota Kinabalu, kemudian ke Kundasang kembali ke Kota Kinabalu dan berakhir di Kajang. Sejujurnya, sebelum ini saya telah pun membaca catatan-catatan dalam buku ini menerusi laman Facebook, (FB: Rem Dambul). Namun, harus saya akui membaca semula dengan bentuk yang berlainan memberi kesan sentuh yang berlainan. Jika di laman Facebook tulisan-tulisan ini dibeberkan satu-satu pada waktu tertentu tetapi, buku "menyatukan" semua tulisan berkenaan dalam sekali baca. Selain turut adanya komentar pembaca dan gambar berwarna-warni yang turut disertakan bersekali. Buku memberi teks sepenuhnya dan beberapa keping gambar di antaranya. 

Apa yang lain?

Bukan Travelog Haji di Bumi Anbia (2017), seperti tajuknya bukanlah kisah seputar pengalaman mengerjakan haji, umrah mahupun ibadah secara umumnya di tanah suci Mekah dan Madinah semata-mata. Ini pengamatan penulisnya dari pengalaman sepanjang berada 2 tahun bekerja di King Abdul Aziz University, Jeddah. Tentang bagaimana berhadapan dengan kesepian, kebosanan mahupun cara hidup dan sosialisasi masyarakat yang berbeza jauh daripada pengalaman-pengalaman yang banyak kita baca tentang tanah Arab sebelum ini.


Halaman 7

Ada pada banyak bahagian menerusi buku ini, saya terhenti dan merefleksi diri sendiri. Yang awalnya pastilah tentang Sabah. Jika anda pernah ke Sabah anda akan tahu kenapa pada awal hijrahnya, Dr Rem rindu pada setiap satunya di Rumah Pangi (rumahnya di Kampung Sabandar, Tuaran) malah Sabah itu sendiri. Kebetulan saya membaca bahagian ini dalam perjalanan ke Sabah. Well, I have to agree. Saya sendiri pun kerapkali harus kembali kerana rindu pada laut, gunung malah semuanya yang ada di Sabah. Diasingkan dari kawasan ini pastilah tidak sama sekali mudah.



Halaman 55

Ya, pastilah buku ini juga turut memuatkan pengalaman mengerjakan ibadah di 2M (Mekah dan Madinah) tetapi, gambaran dan pandangan yang berbeza memberi kelainan kepada pembaca. Penulis cuba mengetengahkan bahagian lain seperti bagaimana pemisahan antara elemen spiritual dan dunia kapitalis adalah seperti senipis kulit bawang. Ini digambarkan dengan pemisahan pusat membeli-belah Al-Bayt dengan kawasan halaman Baitullah yang begitu dekat. Begitu juga tentang jemaah haji luar yang datang menunaikan haji secara bebas tanpa pengendali tertentu. Bagaimana golongan ini digambarkan bergelandangan di kawasan Padang Arafah. Juga bahagian-bahagian lain yang amat menyentuh seperti bagaimana kamera sebenarnya hanya dapat merakam bahagian tertentu tetapi tidak semua pengalaman yang diraih sepanjang mengerjakan ibadah haji. Umpamanya sepasang warga tua yang berpimpin tangan menuju melontar jamrah dan keheningan-keheningan perasaan yang hanya dapat diraih hanya dengan merasai sendiri pengalaman berkenaan.

Saya juga tertarik dengan pengalaman penulis bersahabat dengan imigran Asia Barat yang lain. Lebih menyentuh adalah bagaimana layanan golongan gasar (panggilan Dr Rem kepada orang asal) kepada golongan ini yang secara amnya amat buruk. Begitu juga dengan pengalaman tersalah dimasker yang akhirnya menjadi rutin mingguan menghalau rasa sunyi di tanah Anbia.

Menuju ke hujung, kita diperkenalkan dengan watak-watak orang Malaysia yang lainnya. Yang paling menarik, perkenalan dengan golongan profesional Malaysia seperti Pak Pin dan soalannya tentang "sudah jumpa cinta Allah?".

Secara umumnya, kandungannya amat menarik. Setiap satunya dikupas bersahaja, memberi nilai tambah (terutama dalam bidang klimatologi yang memang kepakaran Dr Rem), lucu dan ada waktunya buat kita merefleksi diri sendiri tentang banyak hal. Jika yang tidak boleh menanggapi setiap lelucon yang diberi secara dewasa mahupun sebagai hiperbola, pasti anda akan menyelar penulisnya yang gemar menggunakan simbolik yang 'agar keterlaluan'.

You just have to read between the lines, Honey. Then you will appreciate it more :)

Lelaki yang menulisnya jika anda jumpa di dunia nyata sangat harmless dan pemalu amat (habislah kena 'ketuk' nanti...larikk).

Cuma, andai buku ini dilengkapi dengan sedikit prakata penulis dalam menerangkan mengenai tulisan ini adalah lebih molek. Bagi pembaca pemula membaca tulisan Dr Rem, barangkali mereka akan "lost" dengan apa yang diperincikan. Menerusi prakata setidak-tidaknya penulis mampu memperkenalkan sedikit sebanyak mengenai tulisannya, jangka masanya ditulis, asal tulisan berkenaan (yang diambil dari pos laman FBnya) dan mungkin sedikit refleksinya kini pada tulisan-tulisan berkenaan. Begitu juga dengan bahagian "Hijrah di Jeddah 2012-2014" pada halaman tajuk, molek juga dialihkan pada permulaan sebelum tulisan awal dimulakan. Tidaklah pembaca terus terkejut masuk ke halaman tulisan secara langsung.

Aturan tulisan yang ditandakan dengan nombor sebenarnya menggangu. Banyak tulisan (terutamanya di bahagian-bahagian akhir) seperti bercampur aduk dengan pengalaman Dr Rem setelah pulang ke Malaysia dan pulang (beberapa kali) untuk urusan di Jeddah. Lebih baik, nombor diubah kepada tarikh. Dengan cara ini, pembaca dapat meneliti tulisan yang dihidangkan dalam suatu jangka masa yang lebih pasti. 


Cukup kot komen kan? Haha...


Lagi? Baca ya. Nanti tak seronok pula kan :) 

Buku mesti milik. Jangan lupa cari kalau ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL 2017) di PWTC akhir April nanti ya :)

Tuesday, March 14, 2017

Rumah



Rumah (Berita Harian, Ahad 12 Mac 2017)

Saturday, January 21, 2017

Dalam Puisi (II)



Ku simpan kau dalam puisi
di baris ayat
pilihan kata
dan seribu cerita.

Ku simpan kau rapat
dalam bahasa
yang ku kunci
carilah dalam rasa
yang kau
simpan sendiri.

Hani Salwah Yaakup
Januari 2017,
Kuala Lumpur.