Thursday, April 17, 2008

Figura Seorang Atuk, Nenek dan Mak Su


Intepretasi Nurin Mengenai Neneknya

Masa kadang-kadang membuatkan kita kurang sedar dengan perubahan pada manusia di sekeliling kita. Secara tidak sedar kita masih beranggapan mereka disekeliling kita ini masih lagi seperti dahulu (maksud saya disini sama daripada segi rupa bentuk dan usia). Pernah suatu ketika, kakak saya yang setahun tidak pulang ke Malaysia terperanjat dengan perubahan saya. Katanya, dalam ingatannya saya masih seperti dahulu. Kecil dan masih anak-anak. Nah, sekali pulang, adiknya sudah mula memanjat awal remaja ketika itu.

Nurin Farhanah Setahun Setengah

Kini, giliran saya melihat pembesaran anaknya pula. Anak daranya yang sulung pada fikiran saya masih lagi kedut-kedut semacam pertama kali saya melihatnya sewaktu dilahirkan (Nurin Farhanah dilahirkan tidak cukup bulan itulah yang menyebabkan kulitnya kedut-kedut). Kesibukan dan kurang punya masa lapang mengurangkan pemerhatian saya padanya.

Anak ini sebenarnya membesar di rumah emak saya di Kajang. Hujung minggu jika berkesempatan sepanjang pengajian saya di UiTM Shah Alam dahulu, saya akan pulang ke rumah. Nurin memang sentiasa dalam pelukan, gendongan malah dukungan saya pada awal-awal usianya. Perkara ini berlangsung sehinggalah kakak saya berpindah ke Bangi.

Nurin Farhanah 2 tahun setengah

Walaupun jarak itu tidak jauh tetapi, sedikit sebanyak saya, emak dan ayah tidaklah dapat melihat perubahan dirinya hari demi hari (seperti sewaktu keluarga kakak saya mendiami rumah disebelah rumah emak dan ayah). Nurin sudah semakin membesar. Kadang-kadang pertanyaan, percakapan dan leluconnya membuatkan saya teruja. Anak sebesar ini sudah tahu apa yang perlu dikatakan. Bahkan kadang-kadang apa yang diajukan tidak pernah saya sangka datangnya dari mulut gadis kecil bernama Nurin Farhanah.

Si Pelukis & Hasil Karyanya

Disini bukanlah saya berat sebelah dengan kasih sayang pada semua anak dara saya (anak abang dan kakak). Jujur kata saya mereka semua memiliki hati ini. Nurin Farhanah sudah berada di rumah emak dan menghiburkan hari-hari kami dari usianya tiga hari sehingga serusia setahun setengah. Jadi, perasaan kasih dan sayang itu lebih memberat pada anak manis yang satu ini. Saya manusia. Manusia memang tidak pernah boleh lari daripada hakikat siapa yang lebih mereka sayangi dalam hidup mereka. Saya akui selain emak dan ayah juga adik beradik saya yang lain, saya sayangkan Nurin Farhanah!.

Atuk Nurin

Tempohari anak manis yang baru mengenal dunia pra sekolah ini melukis gambar emak, ayah dan paling menyentuh hati adalah gambar saya!. Anak ini sudah punya interpretasi mengenai siapa itu, siapa ini dalam fikirannya. Malah, bila dia sudah pandai mengeja dan paling lucu mengajar adiknya berbahasa inggeris (sungguhpun broken).

Saya pada Nurin Farhanah sangat berwarna warni

Aduh!. Itu baru sahaja melihat anak dara kakak saya, belum lagi anak sendiri (yang saya jangka mungkin jauh lagi masanya untuk saya punya!). Perkembangan yang memberangsangkan ini membuat saya sedar betapa usia sudah memanjat tangganya satu persatu!


Nurin di hari lahir 5 tahun

4 comments:

roslan jomel said...

Salam.

Kanak-kanak ni, bila melukis, terus datang dari hati. Jujur dan seadanya tanpa perlu menambah-nambah untuk kelihatan cantik.

Boleh saya ambil satu, buat kulit buku saya nanti. :)

hani salwah yaakup said...

Salam Abang Roslan,

Ya...silakan. Mahu ambil semua pun tidak mengapa-ngapa... ;)

puteribongsu said...

hehe..aku sangat suka perati lukisan2 anak buah. bila kita perhatikan dengan mendalam, kita tidak akan menduga apa yang mereka duga dan rasa.

hani, aku tahu kenapa si nurin rasa ngkau nih warna-warni. hehe!

hani salwah yaakup said...

Nas,

Hahaha! Mak Su dia ni kan unpredictable!